Thursday, December 11, 2014

PULUT DAN SANTAN

Sumber dan penghargaan: http://zuzuyaya.blogspot.com/2012_01_01_archive.html

Entri ini sebenarnya tidak ada kena-mengena dengan Matserchef mahupun hal ehwal masak-memasak. Ia sebenarnya ingin memperkatakan tentang pepatah Melayu popular bersangkutan dengan pulut dan santan yang sering didengar - 'kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa'. Ada satu lagi pepatah Melayu yang sewaktu dengannya iaitu 'terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya'. Ia senada dengan kata-kata dalam bahasa Swiss 'sprechen ist silbern, schweigen ist golden' yang bermaksud kata-kata itu umpama perak, manakala diam itu pula umpama emas atau yang sering kita dengar silence is golden. Dalam sejarah Napoleon Bonaparte pula timbul ungkapan 'mulutmu harimaumu' yang mengisahkan kemudaratan apabila tidak berwaspada dalam berkata-kata.

Tentang kata-kata ataupun mulut ataupun lisan ini, Rasulullah ada berpesan 'Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari Akhirat maka berkatalah yang baik atau (jika tidak), diamlah.' (Hadith Riwayat Bukhari [No.6475] dan Muslim [No. 74]). Bermakna hanya ada dua pilihan sahaja. Berkata yang baik-baik atau berdiam diri. Bagaimanakah dengan diri kita? Dalam sehari-hari, berapa peratuskah kehidupan kita dipenuhi dengan 'berkata-kata baik atau diam'? 99%? 85%? 50%? 10%? Atau 0.0001%? Selebihnya apakah agak-agaknya yang telah dikerjakan oleh lisan kita (atau dalam era teknologi maklumat kini tulisan jua)? Pernahkah kita terfikir kenapakah Allah mengurniakan dua mata, dua telinga tetapi hanya satu mulut buat kita?

Imam Abu Hatim Ibnu Hibban al-Busti ada menyatakan dalam kitabnya Raudhah al-‘Uqala wa Nazhah al-Fudhala (halaman 45), 'Orang yang berakal selayaknya lebih banyak diam daripada berbicara. Hal itu kerana betapa banyak orang yang menyesal kerana bicara, dan sedikit yang menyesal kerana diam'.




Tuesday, February 25, 2014

BUKAN MUDAH


Tanbihul Ghafilin:
  1. Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud " Sesiapa sahaja isteri yang meninggal dunia sedang suaminya redha terhadap pemergiannya maka ia akan masuk syurga".
  2. Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud " Apabila seorang isteri telah mendirikan solat 5 waktu dan berpuasa di bulan ramadhan dan memelihara kehormatannya dan mentaati suaminya maka diucapkan kepadanya masuklah syurga dari mana-mana pintu syurga yang kamu kehendaki".
  3. Seorang perempuan datang ke hadapan Nabi s.a.w. lalu berkata " Wahai Rasulullah s.a.w., saya adalah wakil kaum wanita untuk menghadap tuan. Berperang itu diwajibkan oleh Allah swt hanya atas kaum lelaki, jika mereka terluka maka mendapat pahala dan kalau terbunuh maka mereka adalah tetap hidup di sisi Allah swt, dan dicukupkan rezeki (dengan buah-buahan syurga). Dan kami kaum wanita selalu melakukan kewajipan terhadap mereka (iaitu melayani mereka dan membantu keperluan mereka) maka apakah kami boleh ikut memperolehi pahala berperang itu?" Maka Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud " Sampaikanlah kepada wanita-wanita yang kamu jumpa bahawa taat kepada suami dengan penuh kesedaran maka pahalanya seimbang dengan pahala perang membela agama Allah swt, tetapi sedikit sekali daripada kamu sekalian yang menjalankannya"
  4. Wajib bagi seorang isteri :
    1. Merendahkan pandangannya di hadapan suaminya.
    2. Tidak khianat terhadap suaminya ketika ketiadaannya termasuk juga hartanya.
    3. Menunaikan hajat suami bila diajak oleh suaminya biarpun sewaktu sibuk atau susah ( Rasulullah mentamsilkan walau berada di punggung unta sekalipun)
    4. Meminta izin suami untuk keluar dari rumahnya.
  5. Diceritakan dari Rasulullah s.a.w. bahawa baginda bersabda maksudnya: "Sesungguhnya semua burung di udara, ikan-ikan di air dan malaikat di langit meminta ampun untuk seorang isteri yang berbakti kepada suaminya dan sentiasa dalam keredhaan suaminya. Dan sesiapa sahaja di kalangan isteri yang tidak berbakti kepada suaminya maka ia mendapat laknat dari Allah swt dan malaikat serta semua manusia".
  6. Sesiapa sahaja di kalangan isteri yang bermasam muka di hadapan suaminya maka ia dalam kemurkaan Allah swt sehingga ia dapat membuat suasana yang menggembirakan suaminya dan mohon kerelaannya.
  7. A'isya r.a. berkata: "Wahai kaum wanita, seandainya kamu mengerti kewajipan dirimu terhadap suamimu tentu seorang isteri akan menyapu debu dari kedua telapak kaki suaminya dengan mukanya."
  8. Rasulullah s.a.w. bersabda maksudnya "Jika seorang isteri berkata kepada suaminya 'tidak pernah aku melihat kebajikanmu sama sekali' maka hancur leburlah pahala amal kebajikannya."
  9. Nabi s.a.w. bersabda " Sesiapa isteri yang meminta cerai daripada suaminya tanpa sebab-sebab yang sangat diperlukan maka haramlah bau syurga ke atasnya."
  10. Hadith Nabi s.a.w. "Sesungguhnya Allah swt tidak melihat kepada seorang isteri yang tidak bersyukur kepada suaminya."
  11. Nabi s.a.w. bersabda maksudnya "Urusan pertama yang ditanyakan kepada isteri pada hari qiamat nanti ialah mengenai solatnya dan mengenai urusan suaminya (apakah menjalankan kewajipannya terhadap suaminya atau tidak)"
  12. Nabi s.a.w. bersabda bermaksud: " 4 perempuan yang berada di neraka ialah
    1. Perempuan yang kotor mulutnya terhadap suaminya; suaminya tiada di rumah dia tidak menjaga dirinya dan jika suaminya bersamanya ia mengherdiknya.
    2. Perempuan yang memaksa suaminya untuk memberi apa yang di luar kemampuan si suami.
    3. Perempuan yang tidak mempunyai tujuan hidup kecuali makan, minum dan tidur dan ia enggan berbakti kepada Allah swt dan enggan berbakti kepada suaminya ( seorang isteri yang bersifat begini akan dilaknati Allah swt kecuali bertaubat)
    4. Wanita yang tidak menutupi dirinya dari kaum lelaki dan keluar rumah dengan menampakkan perhiasannya dan memperlihakan kecantikannya (untuk menarik kaum lelaki).
  13. Al-Hakim bercerita bahawa seorang perempuan berkata kepada Nabi s.a.w. "Sesungguhnya putera bapa saudaraku melamarku, oleh itu berilah peringatan kepadaku tentang kewajipan seorang isteri terhadap suaminya, kalau kebajikan itu sesuatu yang mampu aku jalankan, maka aku bersedia dikahwinkan." Maka baginda bersabda: " Andainya mengalir darah dan nanah dari kedua lubang hidung suaminya lalu dia (isteri) menjilatnya maka itupun belum dianggap menjalankan kewajipannya terhadap suaminya. Sekiranya diperbolehkan untuk manusia bersujud kepada manusia lain, nescaya daku perintahkan para isteri sujud di kaki suami mereka". Berkatalah perempuan itu, " Demi Tuhan yang mengutuskan tuan, aku tidak akan berkahwin selama dunia ini masih ada."
  14. Seorang isteri hendaklah menyedari bahwa seorang suami bagi isteri adalah bagaikan ayah bagi seorang anak kerana taatnya seorang anak kepada ayahnya dan memohon keredhaannya adalah wajib. Seorang suami pula tidak wajib mentaati isteri.
  15. Menjadi pendorong serta penasihat dalam hal-hal agama serta kebajikan.
  16. Memahami hal-hal yang digemari dan yang dibenci oleh suami.
  17. Segala tingkah laku dan perbuatannya hendaklah menyenangkan hati suami.
  18. Sentiasa menambahkan ilmu agamanya serta amalannya dengan apa cara sekalipun seperti dengan membaca serta mengikut majlis-majlis agama.
  19. Demi cinta terhadap suaminya, seorang isteri akan melakukan khidmat dan bakti kepada suaminya dari sebesar-besar perkara sehinggalah kepada yang sekecil-kecilnya seperti mengerat kuku, memotong misai dan meminyakkan rambut suami.
  20. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda kepada Siti Fatimah r.a.: " Ya Fatimah, apabila seorang wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya, memotong misai dan mengerat kukunya maka Allah swt akan memberinya minum dari air syurga yang mengalir di sungai-sungainya dan dijadikan kuburnya menjadi sebuah taman yang indah dari taman-taman syurga."
  21. Sentiasa menyediakan air di sisi suami. Selama ia berbuat demikian, selama itulah ia didoakan keampunan oleh para malaikat. Dikatakan sekiranya isteri membawakan air kepada suaminya dengan senyuman maka ia mendapat pahala amalan puasa sunat satu tahun.
  22. Memasak mengikut kesukaan atau selera suami.
  23. Menampal baju atau pakaian suami yang koyak.
  24. Siapkan barang-barang keperluannya seperti sikat, celak, miswak, cermin dan minyak wangi di dalam satu bekas (sunnah).
  25. Ikut kemahuan suami dalam masa bergurau senda, memicit, mengipas dan sebagainya.
Sumber: Info Muslimah

Wednesday, July 10, 2013

WITH PATIENCE AND PERSEVERANCE

“O Allah, to you do I complain of the weakening of my strength, of my few options, of the way people humiliate me, O Most Merciful of the merciful ones. You are the Lord of the weak ones, and You are my Lord. To whom will You entrust me? To a distant (stranger) who will show me an unwelcoming face, or to an enemy, whom You have given control over my situation? If You are not angry with me, then I do not mind, though safety from You is easier for me. I seek refuge with the Light of Your Face, which brings light to darkness, and upon which the affairs of the world and the Hereafter become right – from Your anger descending upon me, or Your displeasure befalling me. I will continue to seek Your Pleasure, until You become pleased (with me). And there is neither might nor power except with You.” - The heartfelt du'a made by prophet Muhammad (صلى الله عليه وسلم) in Taif.


Sunday, June 23, 2013

BLOG YANG SUNYI DAN AKHLAK YANG DIPANDANG SEPI


As-Salaam dan selamat sejahtera semua. Setelah sekian lama tidak bertinta di sini, hari ini terasa ingin mencoret sesuatu. Sebenarnya tiada apa yang terlintas untuk dinukilkan tika ini. Cuma rasa sakit mata tatkala melihat blog ini terbiar usang begitu lama. Saat ini terasa ingin menghayati bait kata-kata Imam al-Ghazali ini. Moga ia boleh menjadi bekalan dan panduan hidup ini, insya-Allah.





Berkaitan kata-kata ini ingin saya petik wahyu Allah dalam al-Qur'an yang menceritakan akhlak Rasulullah dalam berhadapan dengan masayarakat Jahiliah:

Maka disebabkan rahmat dari Allahlah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka akan menjauhkan diri dari sekelilingmu.” (Surah Ali-Imran, ayat 159)

Jadi, tatkala kita berakhlak yang sebaliknya yakni bersikap kasar, pemarah dan tidak beradab, cuba kita bertanya - peribadi siapakah sebenarnya yang kita teladani?

Saturday, February 16, 2013

LA TAHZAN, BERSYUKURLAH - BAIT INDAH FORWARDED BY SOMEONE





Hidup ini adalah untuk bersyukur.

Bersyukur pada insan yang menyakiti kita kerana dia-lah insan yang menabahkan hati kita.

Bersyukur kepada insan yang tidak mengendahkan kita kerana dia-lah yang memupuk kita supaya kita pandai berdikari.

Bersyukur kepada insan yang menjatuhkan kita kerana dia-lah insan yang memperhebatkan kemampuan kita.

Bersyukur kepada insan yang menyeksa kita kerana dia-lah yang menguji kesabaran kita.

Bersyukurlah dengan segala ujianNya kerana itulah yang meningkatkan keimanan kita.

Bersyukur dengan usia kita kerana sedetik masa lagi belum tentu kita masih bernyawa.

Semoga kita tenang dalam ujianNya.. Pasakkan keimanan kepadaNya ...kerana sesungguhnya Allah Maha Penyayang.




Monday, January 14, 2013

SOLATKAH KITA?


Firman Allah Subhana wa Taala yang maksudnya "Sesungguhnya solat itu mencegah daripada fahsya' dan mungkar" (al-'Ankabut, 29:45)

Sabda Rasulullah Salallahu 'alaihi wassalam yang maksudnya: "Barangsiapa yang sembahyangnya tidak dapat mencegahnya daripada maksiat dan kemungkaran maka tidak bertambah dekat dia dengan Allah, melainkan bertambah jauh daripada Allah." (Hadith riwayat At-Tabrani).

Orang yang banyak bersolat dan banyak beribadah tetapi solat dan ibadahnya tidak memberi apa-apa kesan pada diri, hati dan akhlaknya melambangkan solat atau ibadahnya itu tidak disertakan roh solat atau roh ibadah. Bermakna solat atau ibadah itu tiada penghayatan dan penjiwaan. Solatnya itu hanyalah aktiviti atau senaman lahir yang tidak ada jiwa dan tidak dihayati. Solat yang sedemikian hanyalah sia-sia kerana ia tidak memberi apa-apa kekuatan termasuk kekuatan untuk menghindari fahsya', kekuatan untuk menjauhi mungkar dan kekuatan untuk membangun dan berubah menjadi insan yang lebih baik di sisi Allah. Oleh itu, sekiranya masih payah menghindari fahsya', masih sukar menjauhi mungkar, masih belum terbangun insan  dan masih belum halus akhlak, bertanyalah - sudah solatkah kita selama ini dalam erti kata yang sebenar?

Monday, December 03, 2012

ANUGERAH TERISTIMEWA - MUHAMMAD 'ILMAN AIMAN


Alhamdulillah, tanggal 4 Oktober 2012 permata hati sulungku dan suami telah selamat lahir ke dunia. Muhammad 'Ilman Aiman yang pada awalnya dijangkakan lahir pada 9 November 2012, lahir pada usia kandungan umminya 34 minggu. Syukur yang tidak terhingga, sekalipun usia kandungan 34 minggu, 'Ilman tidak perlu 'menginap' dalam inkubator di awal kelahirannya. Doktor mengesahkan 'Ilman cukup sihat dan sifat sebagaimana bayi yang cukup bulan. 


Dengan berat 2.2kg 'Ilman lahir tanpa menyukarkan umminya. Tepat jam 4.21 petang cetusan pertama suara 'Ilman bergema di Bilik Bersalin Pearl Maternity Hospital setelah 20 minit umminya mengalami sakit bersalin. Abuya yang menemani di sisi sejak awal terus mengazan dan mengiqamahkan 'Ilman Setelah selesai barulah jururawat membawa 'Ilman untuk dibersihkan.


Seketika kemudian barulah ummi dapat menatap wajah 'Ilman betul-betul apabila jururawat menyerahkan kepada ummi setelah 'Ilman dibersihkan. Sungguh suci dan bersih. Indah sungguh perasaan ketika itu. 'Ilman kemudian ditahnik oleh abuya dan juga Profesor Muhammad Syukri Salleh yang hadir bersama keluarga berserta Lenny dan Inani.


Seawal umur 3 hari ummi dan abuya diuji dengan demam kuning yang menimpa 'Ilman. Oleh kerana tahap SBC  'Ilman agak tinggi 'Ilman perlu check-in ke dalam wad untuk menjalani fototerapi. Ummi dibenar tinggal di wad bersama. Oleh kerana hospital tidak menyediakan makanan yang sesuai untuk ibu berpantang, abuya tanpa jemu hadir 3 kali sehari membawakan makanan untuk ummi sekali gus datang menjenguk 'Ilman. Selepas 9 hari berada di hospital, alhamdulillah akhirnya demam kuning 'Ilman sembuh dan 'Ilman dibenarkan untuk keluar.


Kini usia 'Ilman sudah dua bulan. Berat badan 'Ilman juga hampir mencecah 4kg. Alhamdulillah, 'Ilman semakin sihat dan mula pandai bermacam perkara. Terima kasih ya Allah ya Rahman ya Rahim atas anugerah yang sangat istimewa ini.


Thursday, July 19, 2012

RAMADHAN - NAK KE TAK NAK KE..


Ramadhan kini tiba lagi. Bulan yang sangat mulia dan peluang yang besar untuk berusaha memperbaiki diri dan mengharapkan agar senantiasa berada di atas jalan hidayah. Moga-moga diri dapat mewarisi jiwa salafussoleh yang sangat menantikan kedatangan Ramadhan umpama menunggu seseorang yang amat dikasihi. Ramadhan adalah bulan rahmat yang di dalamnya dijanjikan pengampunan dan pembebasan dari azab api neraka. Banyak lagi ganjaran luar biasa dikurniakan termasuklah kemudahan bermujahadah kerana satu daripada dua musuh dalam diri 'tiada' akibat dibelenggu.


Menurut ibn Hajar, maksud Hadith syaitan itu dibelenggu dalam bulan Ramadhan ialah ia tidak dapat menggoda manusia. Bermakna dalam bulan yang mulia ini manusia hanya perlu berhadapan dengan godaan dan rayuan hawa nafsunya sendiri. Kini ada dua pilihan,  menuruti nafsu yang tidak terkawal sehingga tetap melakukan maksiat dan kederhakaan di bulan yang suci atau bermujahadah melawan sungguh-sungguh kehendak nafsu yang sentiasa ingin mendorong ke arah kejahatan.



Kiranya bermujahadah yang kita pilih maka: 
Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu” [al-Syams, 91:9]

Kiranya memuaskan nafsu yang dipilih maka:
Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya” [al-Syams, 91:10]

Jalan manakah yang menjadi pilihan? Bermujahadah? Menyerah? Terserah! Bagaimana cara kita memaknai Ramadhan akan memberi jawapan di akhir nanti - apakah layak kita meraikan kemenangan tatkala Idul Fitri menjelang? Apakah fitrah kita akan kembali murni di penghujung Ramadhan nanti? Apakah mujahadatunnafs akan mendarah daging dan terus dilazimi sekalipun Ramadhan telah berakhir? Moga Ramadhan kali ini lebih bererti buat kita semua. Moga kita tergolong dalam golongan yang memperoleh peringkat assaumul khususul khusus. Moga kita dapat sama-sama mengembalikan diri kepada fitrah murni. Ameen.

Wednesday, June 20, 2012

BILA POTRET BERBICARA


Bersawang... Berdebu... Berhabuk... Mungkin itulah kata-kata yang paling sesuai untuk menggambarkan blog ini. Lama betul saya tidak bertinta di sini. Entah macam mana hari ini saat mengawas peperiksaan pelajar MISDEV di bilik persidangan C23 tangan terasa gatal untuk bertinta semula. Bukan apa... tatkala mengawas peperiksaan, diri ini terlewat laman web wikipedia yang menyenaraikan sultan-sultan yang memimpin Empayar Uthmaniah berserta lakaran potret sultan-sultan tersebut. Ada sesuatu yang sangat menarik yang diperhatikan dan terasa ingin dikongsi bersama dalam blog ini. Sesuatu yang mungkin pada sesetengah pihak hal itu sudahpun sedia dimaklumi. Tak mengapalah, mungkin ada yang masih belum mengetahuinya dan insya-Allah boleh kita mengambil sedikit manfaat bersama. Dan walaupun mungkin sebahagian besar ahli akademik melabelkan wikipedia sebagai zon terlarang, apa kata kita melanggar pantang kali ini dan cuba mengutip butir-butir ilmu yang mungkin terselit di situ. Namun apa yang ingin dibentangkan di sini bukanlah penerbitan semula artikel wikipedia tersebut. Sesuatu yang lain.. yang mungkin boleh dikatakan sebagai menyurat sesuatu yang tersirat.

Sedikit tentang empayar Islam Uthmaniah, ia sebenarnya bangun selepas hampir 700 tahun kewafatan Rasulullah s.a.w.. Empayar ini diasaskan oleh Sultan Uthman I bermula dengan sebuah wilayah kecil Turki Seljuk. Artikel dalam wikipedia tersebut membahagikan pemerintahan Empayar Uthmaniah kepada sembilan era yang menjangkaui dari tahun 1299 hingga tahun 1924. Berikut diturunkan potret pemerintah di sepanjang empayar Uthmaniah (seperti yang diilustrasi dalam artikel wikipedia). Cuba kita teliti potret-potret ini.

Era Penubuhan (Foundation) - 27 Julai 1299 hingga 20 Julai 1402

 Sultan Uthman I (juga digelar Sultan Uthman al-Ghazi)

Sultan Orhan I

Sultan Murad I

Sultan Beyazid I

Era Peralihan (Interregnum) - 20 Julai 1402 hingga 5 Julai 1413

 Sultan Musa Celebi

 Sultan Muhammad Celebi

Era Kebangkitan (Rise) - 5 Julai 1413 hingga 29 Mei 1453

Sultan Muhammad I

Sultan Murad II

Era Perkembangan (Growth) - 29 Mei 1453 hingga 11 November 1603

Sultan Muhammad II (juga digelar Sultan Muhammad al-Fatih)

 Sultan Beyazid II

Sultan Salim I

Sultan Sulaiman I

Sultan Salim II

Sultan Murad III

 Sultan Muhammad III

Era Pegun (Stagnation) - 12 November 1603 hingga 28 Januari 1699

Sultan Ahmad I

 
Sultan Mustafa I 

  
Sultan Usman II

Sultan Murad IV

 Sultan Ibrahim I

Sultan Muhammad IV

Sultan Sulaiman II

 Sultan Ahmad II

 Sultan Mustafa II

Era Kemerosotan (Decline) - 28 Januari 1699 hingga 7 April 1789

 Sultan Ahmad III

Sultan Mahmud I

Sultan Uthman III

 Sultan Mustafa III

 Sultan Abdulhamid I

Era Pembubaran (Dissolution) - 7 April 1789 hingga 3 Julai 1918

 Sultan Salim III

Sultan Mustafa IV

Sultan Mahmud II

Sultan Abdulmajid I

Sultan Abdulaziz I

 Sultan Muhammad Murad V

 Sultan Abdulhamid II

Sultan Muhammad V

Era Perpecahan (Partitioning) - 3 Julai 1918 hingga 1 November 1922

Sultan Muhammad VI


 Era Khalifah Republik (Republican Caliphate) - 18 November 1922 hingga 3 Mac 1924

Sultan Abdulmajid II

Itulah potret pemerintah-pemerintah Empayar Uthmaniah dari mula hingga ke hujungnya bila mana sistem khalifah dihapuskan dan Turki diisytihar menjadi Republik.

Kiranya diteliti potret-potret ini, dapatkah kita perhatikan:

1. Pemerintah Empayar Uthmaniah pada era awal (era penubuhan hingga era pembubaran) kesemuanya memakai serban. Hanya bermula Sultan Mahmud II di era pembubaran pemerintah mula melazimi pemakaian tarbus hinggalah ke pemerintah terakhir yang tidak menutup kepala.

2. Kesemua pemerintah Uthmaniah ini juga berbauk, berjambang dan berjanggut. Hanya tiga orang pemerintah akhir yang mencukur bersih janggut mereka iaitu Sultan Muhammad Murad V di era pembubaran, Sultan Muhammad VI di era perpecahan dan Sultan Abdulmajid II yang merupakan pemerintah Uthmaniah terakhir.

3. Kesemua pemerintah awal dan pertengahan Uthmaniah ini juga berjubah kemas. Hanya bermula Sultan Mahmud II di era pembubaran hingga ke khalifah terakhir pakaian berjubah tidak lagi dikenakan. Sebaliknya pakaian moden berciri barat mula dilazimi.

4. Bermula Sultan Beyazid II yakni pemerintah selepas Sultan Muhammad al-Fatih di era perkembangan, para khalifah mula mengenakan perhiasan baik pada serban, jubah mahupun pakaian yang dikenakan; kecuali Sultan Sulaiman I yakni pemerintah keempat era perkembangan yang tidak kelihatan perhiasan pada potret beliau.

Itulah antara yang terlihat oleh mata. Apakah trend di atas ada kaitan rapat dengan perkembangan empayar Uthmaniah itu sendiri? Mungkin! Mengapa? Era pertumbuhan, perkembangan dan kegemilangan empayar Islam Uthmaniah tentunya sinonim dengan kepermurahan Allah SWT, kurniaan bantuan dari-Nya serta limpahan rahmat buat hamba-hamba-Nya. Dalam al-Qur'an Surah Saba' (34:15) Allah SWT berfirman yang maksudnya:

"Demi sesungguhnya, adalah bagi penduduk negeri Saba` satu tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) yang terdapat di tempat tinggal mereka, iaitu: dua kumpulan kebun (yang luas lagi subur), yang terletak di sebelah kanan dan di sebelah kiri (kariah mereka). (Lalu dikatakan kepada mereka) "Makanlah dari rezeki pemberian Tuhan kamu dan bersyukurlah kepada-Nya (negeri kamu ini adalah) negeri yang baik (aman dan makmur) dan (Tuhan kamu adalah) Tuhan yang Maha Pengampun!"

Kurniaan kemakmuran merupakan kurniaan yang khusus buat hamba-hamba Allah yang terpilih. Hamba yang bagaimana? Dalam al-Qur'an juga Allah SWT berfirman yang bermaksud antaranya:

Allah adalah pembela orang-orang yang bertaqwa.” (al-Jathiyah, 45:19)

Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar, dan diberi rezeki dari sumber yang tidak diduga.” (Al-Talaq, 65:2-3)

Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah menjadikan memudahkan segala urusannya.” (al-Talaq, 65:4)

Lantaran itu, bagaimanakah dapat dikenal pasti ketaqwaan pemerintah di era awal dan pertengahan empayar Uthmaniah ini? Bukankah taqwa itu hal yang tidak ketara pada mata manusia? Jawapannya juga ada dalam al-Qur'an:

Barang siapa yang melahirkan syiar itu dari hati yang bertaqwa” (al-Haj, 22:32)

 Oleh itu? “Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan?” (al-Dzaariyaat, 51:21)